KEBIMBANGAN SEORANG ABAH

picture-1311

Hampir 24 tahun dulu aku teruja menjadi seorang suami apatah lagi dalam masa dua mingu saja aku dapat tahu status akan menjadi seorang bapa. Hari-hari menjadi bapa kepada anak-anak yang membesar di depan mata amat membahagiakan ku. Lebih-lebih lagi aku punyai isteri yang sangat bekaliber dalam melayani suami dan mendidik anak-anak. Hari demi hari, bulan berganti bulan dan tahun berganti tahun begitu cepat masa berlalu. Anak-anak yang dulu sentiasa dalam pelukan dan dakapan kini kian membesar dan menjadi dewasa. Kalau dulu apa yang dibuat semua di depan mata dan dapat ditegur secara terus. Puas rasa hati apabila setiap mereka dapat membawa khabar gembira kepadaku dan isteri. Bukan saja dari segi pelajaran, tapi juga dari segi akhlak semuanya memuaskan hati sehingga ada yang memuji bagaimana aku mendidik keenam=enam puteraku menjadi begitu sempurna pada mereka. Sebenarnya aku ni taklah banyak sangat masa dengan anak-anak berbanding isteriku. Cuma mungkin doa dan asuhan yang berpanjangan itulah yang banyak membantu.

Tapi kini anak-anakku dah meningkat dewasa, masing-masing boleh berfikir sendiri dan sepatutnya boleh bertindak dengan wajaran iman dan akhlak yang diasuh selama ini. Disebabkan pergaulan dan persekitaran yang negatif aku bimbang pengaruh tersebut akan menular dan mempengaruhi anak-anak ku yang ku harapkan menjadi anak yang soleh. Bukan aku tak mempercayai mereka, tetapi dari geraklaku dan keadaan mereka akhir-akhir ini banyak merisaukan aku. Apa tah lagi aku terbaca SMS yang tak sepatutnya dilakukan oleh anak yang aku inginkan! Walau pun tak semua anak-anak ku sama halnya, tapi kebimbangan tetap ada andainya mereka melakukan perkara-perkara yang bercanggah dengan kehendakku lebih-lebih lagi jika ianya melanggar batas agama dan Syariat…waliyazubillah.

Pada anak-anakku,

Abah amat sayangkan kamu semua. Tiada apa yang abah harapkan melainkan didik dan disiplinkanlah dirimu menjadi anak-anak yang soleh kepada abah. Jika ini tak kau lakukan bagaimanalah nasib abah di dalam kubur dan di akhirat nanti. Teraminkah doa kalian untukku dan umimu….! So, Jika ada di antara kamu yang tersasar dan tersesat jalan, kembalilah ke pangkal jalan. Ingatlah saat abah mengajar dan mendidik kamu waktu kecil dulu. Sepatutnya diusia begini, khabar gembira saja yang dibawa oleh kamu semua untuk abah dan umi, bukannya kesedihan dan kebimbangan yang berterusan…………..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s


%d bloggers like this: